PBB: 40 Pekerja Bantuan Tewas di Myanmar Sejak Kudeta 2021

- Pewarta

Kamis, 6 Juli 2023 - 19:36 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

LINGKARIN.COM –
Kepala urusan HAM PBB Volker Turk, Kamis (6/7) mengatakan sekitar 40 pekerja bantuan telah tewas di Myanmar sejak kudeta militer yang menggulingkan pemimpin yang terpilih secara demokratis Aung San Suu Kyi pada tahun 2021.

Dalam sebuah laporan kepada Dewan HAM, Turk mengutuk “serangan langsung” terhadap para pekerja bantuan, yang sebagian besar bekerja untuk organisasi-organisasi lokal, di tengah pertempuran antara junta militer dan para penentangnya.

Ia mengatakan kematian itu adalah bagian dari upaya “yang disengaja dan ditargetkan” untuk menghalangi bantuan dan “penolakan yang diperhitungkan terhadap hak-hak dasar dan kebebasan untuk sebagian besar penduduk”.

PBB telah memperingatkan bahwa halangan atau penolakan bantuan kemanusiaan dapat menjadi pelanggaran serius terhadap hukum humaniter dan HAM internasional.

Junta telah membunuh dan melukai ribuan warga sipil sambil menghancurkan barang dan infrastruktur yang diperlukan untuk bertahan hidup, termasuk makanan, tempat berlindung, dan pusat medis, menurut laporan Turk.

Diperkirakan 1,5 juta orang telah mengungsi dan sekitar 60.000 bangunan sipil dilaporkan telah dibakar atau dihancurkan, katanya.

Lebih dari 17,6 juta orang, atau sepertiga dari keseluruhan populasi, membutuhkan bantuan kemanusiaan.

“Kehidupan warga sipil bergantung pada otoritas militer yang sembrono yang mengandalkan taktik kontrol, ketakutan, dan teror yang sistematis,” kata Turk kepada dewan.

“Sumber yang dapat dipercaya menunjukkan bahwa hingga kemarin, 3.747 orang tewas di tangan militer sejak mereka mengambil alih kekuasaan, dan 23.747 telah ditangkap,” kata Komisaris Tinggi HAM PBB itu.

Angka-angka itu hanya mencakup kasus-kasus yang terdokumentasi, yang berarti jumlah korban sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi.

Pada bulan Juni, Amerika Serikat kembali mengumumkan sanksi-sanksi terhadap Kementerian Pertahanan Myanmar dan dua bank “yang dikendalikan rezim militer” yang memungkinkan transaksi antara rezim militer dan pasar luar negeri, untuk membeli senjata dan barang lainnya. [ab/uh]
[ad_2]

Berita Terkait

Sudah Ikhtiar ke Mana-mana Namun Belum Sembuh? Gunakan BioSaver Card 5758 untuk Solusi Kesehatan Anda
Tingkatkan Kesehatan Tulang, Ini 5 Manfaat Lengkap Buah Nanas bagi Perempuan
Termasuk Bisa Tingkatkan Sistem Kekebalan Tubuh, Berikut Ini Adalah 8 Manfaat Cabai untuk Kesehatan
Solusi Flek Hitam Wajah: Keajaiban Serum Flek Hitam dan Serum Wajah
Penembakan Massal selama Perayaan HUT Kemerdekaan AS, Belasan Tewas
Tunisia Pindahkan Ratusan Migran ke Gurun Wilayah Perbatasan
Malaria Transmisi Lokal Muncul Kembali di AS, Pertama Kali dalam 20 Tahun
Junta Myanmar Suburkan Perdagangan Orang, ASEAN Didesak Bertindak 
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 10 April 2024 - 07:11 WIB

Sudah Ikhtiar ke Mana-mana Namun Belum Sembuh? Gunakan BioSaver Card 5758 untuk Solusi Kesehatan Anda

Rabu, 6 Desember 2023 - 14:58 WIB

Tingkatkan Kesehatan Tulang, Ini 5 Manfaat Lengkap Buah Nanas bagi Perempuan

Rabu, 15 November 2023 - 11:11 WIB

Termasuk Bisa Tingkatkan Sistem Kekebalan Tubuh, Berikut Ini Adalah 8 Manfaat Cabai untuk Kesehatan

Kamis, 19 Oktober 2023 - 15:15 WIB

Solusi Flek Hitam Wajah: Keajaiban Serum Flek Hitam dan Serum Wajah

Kamis, 6 Juli 2023 - 19:36 WIB

PBB: 40 Pekerja Bantuan Tewas di Myanmar Sejak Kudeta 2021

Kamis, 6 Juli 2023 - 06:17 WIB

Penembakan Massal selama Perayaan HUT Kemerdekaan AS, Belasan Tewas

Kamis, 6 Juli 2023 - 06:12 WIB

Tunisia Pindahkan Ratusan Migran ke Gurun Wilayah Perbatasan

Kamis, 6 Juli 2023 - 02:15 WIB

Malaria Transmisi Lokal Muncul Kembali di AS, Pertama Kali dalam 20 Tahun

Berita Terbaru

Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyelenggarakan kegiatan sosialisasi Program Indonesia Kompeten 2024 di Hotel Pullman, Jakarta (16/5/24). (Doc.BNSP)

Nasional

Sosialisasi Kebijakan Sertifikasi oleh BNSP Berjalan Sukses

Sabtu, 18 Mei 2024 - 00:10 WIB