Bentrok dengan Indonesia saat SEA Games, Presiden Federasi Sepak Bola Thailand Mundur | LINGKARIN

- Pewarta

Minggu, 2 Juli 2023 - 15:01 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

[ad_1]

Presiden federasi sepak bola Thailand mengumumkan pengunduran dirinya pada Sabtu (1/7), menyusul tekanan politik atas insiden bentrokan antara tim nasional kerajaan dan Indonesia selama laga final putra di Pesta Olahraga Asia Tenggara SEA Games.

Indonesia berhasil membekuk Thailand dengan skor 5-2 dalam perpanjangan waktu di babak final pada Mei. Turnamen tersebut cukup menarik perhatian karena wasit mengganjar empat kartu merah tim Thailand setelah pemain dan pelatih dari kedua belah pihak terlibat perkelahian.

Federasi Sepak Bola Thailand kemudian meminta maaf dan menskors dua pemain, dua ofisial, dan seorang pelatih.

Dalam sebuah pernyataan di Facebook, presiden asosiasi sepak bola Somyot Poompanmoung mengatakan wakil perdana menteri Thailand Prawit Wongsuwon, yang mengepalai komite Olimpiade nasional negara itu, memerintahkan dia untuk mundur sebagai presiden pada pertemuan Jumat (30/6).

“Sebagai Presiden Federasi Sepak Bola Thailand… saya siap mengikuti perintah Jenderal Prawit,” kata Somyot dalam pernyataannya pada Sabtu (1/7). Ia menambahkan akan memberi tahu Federasi Sepak Bola ASEAN (AFF), Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC), dan badan sepak bola internasional FIFA.

Indonesia berharap babak final tersebut dapat menjadi sarana untuk memulihkan kebanggaannya dalam dunia sepak bola menyusul terpuruknya cabang olah raga tersebut akibat insiden Kanjuruhan, dan juga dibatalkannya Jakarta menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20.

Namun laga final SEA Games tersebut akan dikenang karena insiden adu jotos. Kericuhan itu dimulai pada menit ke-97 ketika Thailand, yang tertinggal 2-0, mencetak gol untuk mengubah skor menjadi 2-2 dan berujung pada perpanjangan waktu.

Ofisial Thailand melakukan selebrasi dengan berlari ke bangku cadangan Indonesia, memicu huru-hara pertama, dan terjadi lebih banyak masalah saat Indonesia merebut kembali keunggulan di awal perpanjangan waktu. [ah/ft]

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Arahnews.com, semoga bermanfaat.
[ad_2]

Berita Terkait

Dari Penjara Iran ke Kursi VIP di Wimbledon, Berkat Andy Murray | LINGKARIN
Tiket FIBA World Cup 2023 Lebih Terjangkau, Harga Mulai 100 Ribu Rupiah
Messi Curhat Kesulitan Beradaptasi di PSG | LINGKARIN
Sepeda Air Listrik, Pendekatan Ramah Lingkungan | LINGKARIN
Lindungi Pemain Piala Dunia Perempuan dari Pelecehan, FIFA Gunakan Sosmed | LINGKARIN
Teqball Makin Populer di AS | LINGKARIN
Pelari Cepat Olimpiade Tori Bowie Meninggal Akibat Komplikasi Persalinan | LINGKARIN
Mbappe akan Tinggalkan PSG pada 2024 | LINGKARIN
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 5 Juli 2023 - 10:28 WIB

Dari Penjara Iran ke Kursi VIP di Wimbledon, Berkat Andy Murray | LINGKARIN

Minggu, 2 Juli 2023 - 15:01 WIB

Bentrok dengan Indonesia saat SEA Games, Presiden Federasi Sepak Bola Thailand Mundur | LINGKARIN

Senin, 26 Juni 2023 - 20:55 WIB

Tiket FIBA World Cup 2023 Lebih Terjangkau, Harga Mulai 100 Ribu Rupiah

Sabtu, 24 Juni 2023 - 21:15 WIB

Messi Curhat Kesulitan Beradaptasi di PSG | LINGKARIN

Selasa, 20 Juni 2023 - 01:36 WIB

Sepeda Air Listrik, Pendekatan Ramah Lingkungan | LINGKARIN

Senin, 19 Juni 2023 - 08:31 WIB

Lindungi Pemain Piala Dunia Perempuan dari Pelecehan, FIFA Gunakan Sosmed | LINGKARIN

Sabtu, 17 Juni 2023 - 01:27 WIB

Teqball Makin Populer di AS | LINGKARIN

Rabu, 14 Juni 2023 - 07:43 WIB

Pelari Cepat Olimpiade Tori Bowie Meninggal Akibat Komplikasi Persalinan | LINGKARIN

Berita Terbaru

Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyelenggarakan kegiatan sosialisasi Program Indonesia Kompeten 2024 di Hotel Pullman, Jakarta (16/5/24). (Doc.BNSP)

Nasional

Sosialisasi Kebijakan Sertifikasi oleh BNSP Berjalan Sukses

Sabtu, 18 Mei 2024 - 00:10 WIB