LINGKARIN.COM – Para ahli kesehatan sepakat kebiasaan merokok berkaitan dengan beragam masalah kesehatan, mulai dari stroke hingga kanker.

Bahkan daftar panjang erfek negatif merokok semakin panjang dengan adanya sebuah studi baru dari Ohio State University.

Studi yang dipublikasikan dalam Journal of Alzheimer’s Disease ini menemukan kebiasaan merokok berkaitan dengan masalah daya ingat dan penurunan kognitif.

Cara Download Bling2 Mod Apk Dengan Fitur-Fiturnya

Manfaat Medsos bagi Pemimpin Masa Kini, Ganjar Pranowo: Saya Merasa Terbantu

Efek ini bisa terlihat di rentang usia paruh baya.

Penelitian ini melibatkan lebih dari 135 ribu orang berusia lebih dari 45 tahun.

Mark Zuckerberg Dikabarkan Mundur, Meta Platforms Inc Beri Keterangan Secara Resmi

Kini Sudah Normal, Aplikasi WhatsApp Sempat Error Sehingga Pengguna Tak Bisa Kirim Chat

Selama studi, mereka diminta untuk memberi tahu soal kebiasaan merokok yang mereka lakukan.

Tim peneliti juga melakukan analisis terhadap masalah daya ingat dan fungsi kognitif yang dialami oleh para partisipan.

Tim peneliti lalu membandingkan kondisi penurunan subjective cognitive decline (SCD) pada tiga macam partisipan.

Ketiga macam partisipan tersebut adalah partisipan yang masih menjadi perokok, partisipan yang baru berhenti merokok, dan partisipan yang sudah lama berhenti merokok.

Kasus Gangguan Ginjal Akut pada Anak, Begini Penjelasan Menkes Budi Gunadi Sadikin

5 Kategori Konten Video Pendek Sering Trending, Kuliner Salah Satu yang Paling Diminati

Hasil studi menunjukkan prevalensi SCD di antara para perokok 1,9 kali lebih besar dibandingkan non perokok.

Selain itu, prevalensi SCD orang yang berhenti merokok kurang dari 10 tahun lalu adalah 1,5 kali lebih besar dibandingkan non perokok.

SCD merupakan kondisi ketika seseorang merasakan adanya penurunan daya ingat. SCD bisa dikatakan sebagai bentuk gangguan kognitif dan dapat menjadi salah satu gejala awal dari penyakit Alzheimer atau penyakit demensia lain.

Pemerintah Diminta Mulai Hitung Keperluan Biaya Implementasi Kelas Rawat Inap Standar

Sebelumnya Keluar Masuk Rumah Sakit, Vanessa Sembuh Usai Dapat Vaksin Nusantara

“Mereka yang berhenti lebih dari 10 tahun sebelum survei dilakukan memiliki prevalensi SCD sedikit lebih besar dibandingkan kelompok non perokok,” ungkap tim peneliti seperti dilansir WebMD, Jumat 23 Desember 2022.

Berdasarkan temuan ini, kebiasaan merokok tampak berkaitan dengan risiko terjadinya SCD.

Akan tetapi, berhenti merokok bisa cukup membantu dalam menurunkan risiko tersebut.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Lingkarin.com, semoga bermanfaat.