POINNEWS.COM – Dalam beberapa waktu terakhir, tidak sedikit ilmuan yang masih melakukan penelitian untuk mencari obat kanker terbaru yang lebih tepat sasaran.

Sebuah studi menyebut pengobatan tradisional menawarkan banyak kemungkinan kandidat.

Tim ilmuwan Adam Mickiewicz University Polandia menerbitkan di Frontiers in Pharmacology bahwa senyawa bioaktif yang disebut glikoalkaloid, yang ditemukan dalam sayuran seperti kentang dan tomat menunjukkan potensinya dalam mengobati kanker.

Baca Juga Nonton Bola Di Aplikasi Gratisoe TV Aman? Ini Informasinya Lakukan Investigasi untuk Cari Pihak yang Bertanggung Jawab atas Kandungan EG dan DEG

“Itulah mengapa mungkin ada baiknya kembali ke tanaman obat yang digunakan bertahun-tahun yang lalu dengan keberhasilan dalam pengobatan berbagai penyakit,” ungkap ilmuwan Magdalena Winkiel seperti dilansir dari laman Phys, Sabtu 17 Desember 2022.

“Saya yakin itu sangat berharga memeriksa kembali mereka dan menemukan kembali potensi mereka,” sambungnya.

Winkiel dan rekan-rekannya berfokus pada lima glikoalkaloid (solanin, chaconine, solasonine, solamargine, dan tomatine) yang ditemukan dalam ekstrak mentah tanaman famili Solanaceae, juga dikenal sebagai nightshades.

Baca Juga Kemenkes Ambil Kebijakan Antisipatif Ini untuk Cegah Gangguan Ginjal Pada Anak Kerap Tak Bergejala, Ini 5 Tanda Awal Silent Stroke Termasuk Kehilangan Keseimbangan

Spesies ini mengandung banyak tanaman pangan populer, dan seringkali juga beracun akibat dari alkaloid yang mereka hasilkan sebagai pertahanan terhadap hewan pemakan tumbuhan.

Tetapi dosis yang tepat dapat mengubah racun itu menjadi obat, setelah para ilmuwan menemukan dosis terapeutik yang aman untuk alkaloid, alkaloid dapat menjadi alat klinis yang ampuh.

Glikoalkaloid menghambat pertumbuhan sel dan mematikan sel kanker.

Baca Juga World Cancer Research Fund Sebut Ubah Gaya Hidup Bisa Cegah 40 Persen Kanker

Hal itu merupakan area target utama untuk mengendalikan kanker dan meningkatkan prognosis pasien, sehingga memiliki potensi besar untuk perawatan di masa depan.

Dalam studi silico langkah pertama yang penting menyatakan bahwa glikoalkaloid tidak beracun dan tidak berisiko merusak DNA atau menyebabkan tumor di kemudian hari, walaupun mungkin ada beberapa efek pada sistem reproduksi.

“Bahkan jika kita tidak dapat menggantikan obat anti kanker yang digunakan saat ini, mungkin terapi kombinasi akan meningkatkan efektivitas pengobatan ini.”

“Ada banyak pertanyaan, tapi tanpa pengetahuan mendetail tentang sifat glikoalkaloid, kami tidak akan bisa mengetahuinya,” terangnya.

Satu langkah maju yang diperlukan adalah menggunakan penelitian hewan in vitro dan model untuk menentukan glikoalkaloid yang aman dan cukup menjanjikan untuk diuji pada manusia.

Winkiel dan rekan-rekannya menyoroti glikoalkaloid yang berasal dari kentang, seperti solanin dan chaconine, walaupun tingkat kandungan ini dalam kentang bergantung pada kultivar kentang dan kondisi cahaya serta suhu tempat kentang terpapar.

Solanin menghentikan beberapa bahan kimia karsinogenik yang berpotensi berubah menjadi karsinogen dalam tubuh dan menghambat metastasis.

Studi pada jenis sel leukemia tertentu juga menunjukkan bahwa pada dosis terapeutik, solanin membunuhnya.

Chaconine memiliki sifat anti-inflamasi, dengan potensi untuk mengobati sepsis.

Sementara itu, solamargine yang banyak ditemukan dalam terong, dapat menghentikan reproduksi sel kanker hati.

Solamargine adalah salah satu dari beberapa glikoalkaloid yang sangat penting sebagai pengobatan komplementer, karena menargetkan sel induk kanker.

Solasonine, yang ditemukan di beberapa tanaman dari keluarga nightshade, juga diduga menyerang sel punca kanker dengan menargetkan jalur yang sama.

Bahkan tomat menawarkan potensi untuk obat masa depan, dengan tomat mendukung pengaturan siklus sel tubuh sehingga dapat membunuh sel kanker.

Penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk menentukan bagaimana potensi in vitro ini dapat diubah menjadi obat praktis.

Ada beberapa alasan untuk percaya bahwa pemrosesan suhu tinggi meningkatkan sifat glikoalkaloid, dan nanopartikel baru-baru ini ditemukan untuk meningkatkan transmisi glikoalkaloid ke sel kanker, meningkatkan penghantaran obat.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Poinnews.com, semoga bermanfaat.