LINGKARIN.COM – Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad meminta masyarakat bersatu untuk melawan terorisme, menyusul aksi teror bom bunuh diri yang terjadi di Polsek Astanaanyar, Bandung, Jawa Barat, Rabu pagi 8 Desember 2022.

“Mengajak kepada seluruh rakyat Indonesia menyatakan kita tidak takut, menyatakan kalau kita bangkit untuk terus melawan terorisme, nyatakan tentang kekompakan kita, nyatakan kita cinta NKRI,” kata Dasco dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu 8 Desember 2022.

Dasco menyebut tindakan bom bunuh diri menjelang Natal dan Tahun Baru oleh pelaku teror bertujuan untuk membuat masyarakat resah.

DPD Partai Gerindra Nusa Tenggara Barat Targetkan Menang di Pemilu 2024

Prabowo Selalu Ingatkan Kader Gerindra untuk Jadi Partai yang Selalu Ringankan Beban Rakyat

Untuk itu, ia mengimbau masyarakat untuk tetap tenang, serta mempercayakan sepenuhnya proses kepada aparat penegak hukum yang sedang bekerja

“Masyarakat tetap tidak panik dan mempercayakan penanganan kepada aparat kepolisian. Biasa menjelang Natal dan Tahun Baru teror-teror akan diciptakan kelompok-kelompok yang berseberangan dengan ideologi negara,” katanya.

Di samping dukungan masyarakat, Dasco juga meminta agar aparat penegak hukum bertindak keras terhadap pelaku teror dan dengan tegas berani menyikat jaringan-jaringan teroris di Indonesia.

Prabowo Selalu Ingatkan Kader Gerindra untuk Jadi Partai yang Selalu Ringankan Beban Rakyat

Lembaga Survei Poltracking: Prabowo Subianto, Menteri Berkinerja Paling Memuaskan

“Kepada aparat penegak hukum agar bekerja keras dan lakukan tindakan hukum yang tegas terhadap para oknum-oknum teroris yang selalu menghantui masyarakat. Sikat abis hingga akar-akarnya, seluruh rakyat akan mendukung,” ujarnya.

Ia pun menyampaikan bela sungkawa yang mendalam atas jatuhnya korban jiwa maupun korban luka-luka lainnya dari insiden bom bunuh diri di Markas Polsek Astanaanyar.

“Menyatakan turut prihatin atas peristiwa bom bunuh diri yang meledak di Bandung pagi tadi dan mengucapkan simpati mendalam atas korban polisi,” kata Dasco.

Lembaga Survei Poltracking: Prabowo Subianto, Menteri Berkinerja Paling Memuaskan

Survei LSJ: 34,2 Persen Pendukung Jokowi di 2019 Kini Pilih Prabowo

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo mengatakan pelaku bom bunuh diri di Polsek Astanaanyar teridentifikasi bernama Agus Sujarno atau Agus Muslim yang terafiliasi kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Menurut dia, pelaku sempat ditangkap dan dipenjara karena terlibat dengan peristiwa bom yang terjadi di Cicendo, Kota Bandung, Jawa Barat, pada tahun 2017. Pada tahun 2021, Agus Muslim bebas dari penjara.

Sementara, Kapolda Jawa Barat Irjen Polisi Suntana mengatakan ada 11 orang yang menjadi korban, terdiri atas 10 orang anggota polisi dan seorang warga sipil yang kebetulan sedang berada di sekitar lokasi kejadian bom bunuh diri.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Lingkarin.com, semoga bermanfaat.