LINGKARIN.COM – Big Data Laboratorium Indonesia 2045 (LAB45) menunjukkan isu tiga periode masa pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), penundaan pemilihan umum (pemilu), dan perpanjangan masa jabatan presiden merupakan isu politik paling banyak dibincangkan warganet (netizen) sepanjang 2022.

Berdasarkan data yang dikumpulkan dari perbincangan dunia maya, 80 persen hingga 90 persen warganet menolak wacana presiden tiga periode, penundaan pemilu, dan perpanjangan masa jabatan presiden.

“Isu penolakan tiga periode sendiri tidak hanya berasal dari klaster kontra pemerintah, tapi terlihat dari akun-akun yang selama ini menjadi pendukung Jokowi,” kata Analis Utama Big Data LAB45 Diyauddin di Jakarta, Jumat 30 Desember 2022.

Survei SMRC: Elektabilitas Ganjar Pranowo Unggul di antara 3 Nama Potensial Calon Presiden KPU RI Siap Hadiri Sidang Mediasi dengan Partai Ummat di Kantor Badan Pengawas Pemilu RI

Diyauddin menuturkan dalam temuan LAB45, di penghujung tahun 2022 wacana penundaan pemilu dikaitkan dengan resesi ekonomi yang diprediksi akan terjadi pada tahun 2023.

Akun-akun oposisi atau kontra pemerintah terlihat mencurigai narasi resesi atau krisis ekonomi akan digunakan kelompok tertentu sebagai argumentasi untuk memuluskan wacana penundaan pemilu.

Ia menambahkan, selain menangkap isu tentang perpanjangan masa jabatan presiden, Big Data juga menangkap sentimen negatif yang cukup tinggi selama 2022.

Capai hingga 78,5 Persen, Inilah Hasìl Hasil Survei CPCS Soal Kepuasan Publik Terhadap Jokowi Elektabilitas Erick Thohir 3 Teratas di 5 Provinsi Berikut Menurut Lembaga Survei Poltracking Sebut

Adapun isu yang direspons secara negatif dari warganet di antaranya terkait kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), kelangkaan minyak goreng, polemik Undang-Undang Omnibuslaw Cipta Kerja (Ciptaker), hingga Undang-Undang tentang Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RUU KUHP).

Dari sisi pendengung (buzzer), buzzer dari berbagai kalangan juga turut aktif dalam merespons isu-isu yang ada, seperti klaster pro pemerintah, klaster partai oposisi, klaster aktivis, dan klaster kelompok spektrum ideologi kanan konservatif.

Tak hanya itu, sambung dia, Big Data juga melihat eksposur tertinggi figur politik yang dibicarakan berasal dari politisi yang sudah malang melintang di dunia perpolitikan.

Partai Politik Mencengkeram Republik Indonesia, L’etat C’est Moi: Negara adalah Saya Perppu Pemilu Telah Diterbitkan, Partai Gerindra Minta Segera Ada Aturan Turunannya

Tercatat, nama Anies Baswedan, Erick Thohir, Mahfud MD, Prabowo Subianto, dan Ganjar Pranowo selalu disebut-sebut dalam perbincangan di dunia maya.”

“Keempat nama tersebut, kecuali Mahfud MD, selalu dikaitkan dengan isu calon presiden dan calon wakil presiden 2024.

“Prediksi kami untuk 2023 isu penundaan pemilu masih akan menjadi perhatian warganet.”

Gerindra No 2, PDIP No 3, Golkar No 4, KPU Tetapkan Nomor Urut Parpol Peserta Pemilu 2024 Dapat Berakhir pada Pemakzulan, Apabila Dekrit Presiden Tìdak Taat dengan Konstitusi

“Kemudian disusul dengan isu resesi/krisis ekonomi global yang kemungkinan berdampak negatif pada ekonomi nasional, serta hal-hal terkait pemilu 2024 yang kemungkinan akan menunjukkan polarisasi di media sosial,” tutupnya.***

Klik Google News untuk mengetahui aneka berita dan informasi dari editor Lingkarin.com, semoga bermanfaat.