LINGKARIN.COM – PT Kereta Api Indonesia (Persero) menyiagakan sebanyak 3.943 petugas pengamanan dari unsur internal dan eksternal perusahaan pada masa angkutan Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 (Nataru 2022/2023).

“Seluruh personel telah dipersiapkan untuk menjaga keamanan pelanggan KAI dan memastikan pelayanan tetap terjaga pada periode angkutan Natal dan Tahun Baru,” kata VP Public Relations KAI Joni Martinus dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Joni menyampaikan rinciannya adalah 1.338 personel Polisi Khusus Kereta Api (Polsuska), 2.202 personel security, dan 403 personel tambahan dari TNI/Polri yang seluruhnya akan bersama-sama untuk mengamankan operasi angkutan Nataru tahun ini.

Ia mengatakan, ribuan personel ini bertugas melakukan pengamanan di atas kereta api, stasiun, serta jalur kereta api.

Pengamanan di atas kereta api secara konsisten dilakukan oleh Polsuska yang bertugas memastikan keamanan bagi seluruh pelanggan di sepanjang perjalanan.

Jika pelanggan mengalami ketidaknyamanan terkait keamanan seperti pencurian barang, pelecehan seksual atau lainnya, pelanggan diimbau untuk segera melaporkan kepada Kondektur atau Polsuska yang bertugas untuk dapat segera ditindaklanjuti.

Pelanggan juga dapat menghubungi Contact Center KAI melalui telepon di 121, WhatsApp 08111-2111-121, email cs@kai. id, atau media sosial KAI121.

“KAI siap untuk memberikan dukungan dalam langkah hukum yang akan diambil oleh pelanggan yang menjadi korban kriminalitas di layanan KAI. Kami juga mengimbau agar sesama penumpang untuk menghormati penumpang lainnya,” ujarnya.

Lebih lanjut Joni mengungkapkan, pengamanan intens juga diterapkan di stasiun-stasiun saat periode Nataru 2022/2023.

Para petugas siap mengondisikan ketertiban pelanggan di saat proses boarding, mensterilkan dan mengatur alur pelanggan di tiap zona stasiun, memastikan penerapan protokol kesehatan sesuai ketentuan, serta melakukan pengamanan tertutup di stasiun-stasiun yang rawan gangguan keamanan dan ketertiban untuk mencegah kejadian kriminalitas di stasiun.

KAI juga meningkatkan pengawasan selama operasi Nataru terhadap ancaman terorisme, melalui penambahan personel serta penggunaan metal detector dan inspector mirror di stasiun-stasiun besar tertentu.

Selain di atas kereta dan stasiun, pengamanan juga dilakukan di sepanjang jalur kereta api yang rawan tindak kejahatan.

Titik rawan yang dimaksud yaitu pelemparan batu, sabotase, aktivitas masyarakat di sekitar rel, dan sebagainya.

“KAI berkomitmen untuk meningkatkan pengawasan dan pengamanan saat Angkutan Natal dan Tahun Baru 2022/2023. Harapannya, pelanggan dapat melakukan perjalanan dengan kereta api dengan ceria, aman, dan nyaman,” kata Joni.

Sebagai informasi, KAI menetapkan periode Nataru dari 22 Desember 2022 sampai 8 Januari 2023.

KAI menyediakan 5.562.836 tempat duduk selama periode tersebut atau rata-rata 309.046 tempat duduk per hari.

Untuk mengantisipasi melonjaknya volume pelanggan, KAI menambah rata-rata 51 perjalanan kereta api per hari sehingga total terdapat 484 KA per hari.***