Apa Itu Corporate Culture? – Lingkarin.com

- Pewarta

Sabtu, 17 Desember 2022 - 23:02 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

[ad_1]

Setiap perusahaan memiliki karakteristik berbeda sesuai  visi, misi, dan tujuan masing-masing perusahaan. Hal ini yang membedakan budaya perusahaan setiap perusahaan menjadi unik dan berbeda.

Pentingnya memahami istilah ini untuk mengetahui lingkungan kerja dari suatu perusahaan. Terlebih jika Anda hendak melamar pekerjaan di suatu tempat. Untuk itu, artikel berikut akan mengulas secara singkat tentang budaya perusahaan sedang bekerja.

Pengertian Corporate Culture

Budaya perusahaan (budaya perusahaan) adalah suatu keyakinan, nilai dan kepercayaan dalam manajemen suatu perusahaan yang diikuti oleh seluruh karyawan. Budaya yang sering juga disebut sebagai budaya organisasi itu terus tumbuh dan berkembang sehingga menjadi dasar untuk bertindak dan berpikir dalam urusan pekerjaan.

Namun, budaya tersebut muncul secara tersirat dan tidak tertulis dengan tegas sehingga dapat berubah sewaktu-waktu sesuai sifat kumulatif seluruh karyawan perusahaan. Meski demikian, budaya tersebut masih sejalan dengan visi, misi, dan tujuan perusahaan.

Pembentukan budaya perusahaan yang secara sengaja atau tidak, tetap dilakukan guna mencapai inti dari ideologi dan praktik perusahaan. Sebab, perubahan itu akan mempengaruhi setiap aspek bisnis yang berjalan dalam perusahaan.

Secara keseluruhan, dengan adanya budaya perusahaan yang tumbuh di sebuah perusahaan akan memandu bagaimana karyawan harus bertindak, merasakan, dan berpikir. Sehingga dapat dikatakan bahwa budaya dalam perusahaan merupakan kepribadian atau ciri khas organisasi yang mencakup segala hal mulai dari nilai inti hingga visi untuk karyawan.

Manfaat Corporate Culture

Ada beberapa manfaat jika perusahaan menerapkan budaya perusahaan yang baik. Sebab, budaya tersebut sangat mempengaruhi kinerja seluruh karyawan yang nantinya juga berpengaruh terhadap hasil serta keuntungan perusahaan. Mengutip situs Clevryberikut adalah manfaat dari budaya perusahaan:

1. Kemakmuran seluruh karyawan

Perusahaan dengan budaya perusahaan yang baik tentu akan membawa banyak manfaat. Salah satunya bagi karyawan yang sudah mendedikasikan dirinya untuk ikut berperan dalam mewujudkan cita-cita perusahaan.

Kehebatan budaya dalam perusahaan tidak hanya sekadar mencari talenta terbaik di industrinya, tetapi juga mempertahankan karyawannya untuk waktu lama. Karyawan menyukai perusahaan yang mendorong pertumbuhan mereka dan menyediakan lingkungan kerja lingkungan positif.

Hal tersebut juga perusahaan agar memiliki tenaga kerja yang bahagia dan puas. Nilai-nilai perusahaan terbaik tidak mengabaikan kesehatan fisik dan mental karyawan saat menekankan kinerja. Ini juga menjadi salah satu tips bagi pencari kerja untuk memahami gairah mereka.

2. Membawa nama harum perusahaan

Saat ini, nama besar perusahaan membantunya menarik dan mempertahankan pelanggan atau klien mereka. Sehingga, budaya perusahaan sangat berkaitan dengan bagaimana bisnis melakukan transaksi eksternal dan terhubung ke klien.

Budaya yang kuat akan mendorong hubungan yang sehat dan saling menghormati dengan pelanggan dan pemangku kepentingan lainnya. Ketika hal ini dapat memberikan asosiasi ke perusahaan dengan nilai dan perilaku positif, maka berbisnis akan lebih mudah berjalan.

3. Kualitas perusahaan meningkat

Manfaat lain yang paling menonjol dari budaya perusahaan adalah kemampuannya untuk membantu perusahaan memberikan produk dan layanan berkualitas. Berfokus pada standar tertinggi dan menciptakan suasana ideal bagi pekerja untuk menghasilkan produk yang memenuhi standar tinggi, sehingga membantu mencapai kepuasan pelanggan.

4. Orientasi perusahaan lebih jelas

Jika tujuan perusahaan yang sedang berjalan lebih jelas, maka dapat dilihat dari kegiatan dan kehidupan kantor sehari-hari. Jika hal ini berkembang dengan baik, hasilnya akan jauh lebih mudah untuk menyampaikan soal budaya kerja kepada karyawan baru.

Diskusi dengan anggota tim baru tentang apa yang mereka yakini tentang budaya perusahaan juga bisa menjadi wawasan berharga tentang persepsi orang luar terhadap tempat kerja mereka sebagai sebuah organisasi, serta latihan orientasi.

Contoh Corporate Culture yang Baik dan Buruk

Terkadang, budaya nasional juga akan berperan dalam menentukan jenis budaya perusahaan yang lazim di masyarakat. Misalnya, perusahaan Jepang dikenal memiliki budaya yang sangat berbeda dibandingkan dengan perusahaan Amerika atau Eropa.

Mengutip situs Startup, ada berbagai contoh perusahaan dengan budaya perusahaan dengan kategori baik maupun buruk, di antaranya sebagai berikut:

1. Perusahaan dengan budaya perusahaan bagus

  • Google: Dikenal karena budayanya berpusat pada karyawan dan penekanannya pada bekerja di lingkungan kreatif serta fleksibel.
  • Spotify: Menggunakan prinsip manajemen tangkas yang berfokus pada hasil kerja dengan strategi fleksibel dan mengelompokkan karyawan dalam pendekatan lingkungan memulai agar lebih kreatif mengatasi masalah perusahaan.
  • Netflix: Mendorong kreativitas, pemecahan masalah kolektif, dan kebebasan karyawan telah menjadi norma dan pemikiran untuk berkontribusi pada kesuksesan bisnis mereka.

2. Perusahaan dengan budaya perusahaan yang buruk

  • Selamanya 21: Tidak memberikan tunjangan yang memadai dan dilaporkan memaksa karyawan untuk tetap berada di toko selama istirahat makan siang dan lama setelah giliran kerja mereka berakhir.
  • Uber: Beberapa kali dilaporkan pelecehan seksual telah terjadi pada karyawan mereka. Bahkan, salah satu karyawan menuliskan postingannya tentang diskriminasi seksual selama berada di sana.

Cara Membuat Corporate Culture yang Baik

Perusahaan dapat menggunakan tips berikut untuk membantu membangun budaya kantor yang positif di tempat kerja mereka:

1. Bangun budaya keseimbangan kehidupan kerja

Tidak ada perusahaan yang tumbuh tanpa karyawan yang sehat. Mereka perlu merasakan hal terbaik secara fisik, mental dan emosional untuk berkontribusi pada budaya kantor. Dalam banyak hal, kesejahteraan karyawan merupakan landasan bagi budaya organisasi yang positif.

Seorang atasan harus memastikan bahwa karyawan memiliki kehidupan yang seimbang, antara pekerjaan dengan kehidupan sehari-hari mereka. Misalnya, perusahaan bisa mengajak refreshing atau pertemuan karyawan agar mereka tidak stres dan mencegah turnover karyawan terlalu banyak.

2. Buat tujuan yang jelas

Perusahaan tidak akan berjalan tanpa kejelasan tujuan. Atasan pun harus berkumpul dengan tim mereka untuk menciptakan tujuan dan sasaran yang dapat dicapai oleh semua orang. Komunikasikan semua prinsip dan budaya kerja yang ada di perusahaan dengan pendekatan empati tinggi terhadap karyawan.

3. Dorong hal positif

Untuk membangun budaya positif, pengusaha perlu mendorong hal-hal positif di tempat kerja. Misalnya, dengan mengungkapkan rasa terima kasih, sering tersenyum dan tetap optimis selama situasi sulit.

Karyawan jauh lebih Nikmati mengikuti perilaku positif ketika melihat atasan mereka melakukannya. Sehingga, hal ini dapat membuat aktivitas dan pekerjaan lebih cepat selesai.

4. Membangun hubungan sosial yang baik

Hubungan sosial di tempat kerja  merupakan elemen penting bagi budaya di perusahaan yang positif. Ketika karyawan hampir tidak mengenal rekan kerja mereka dan jarang berinteraksi, budaya yang kuat tidak akan pernah tumbuh dengan sempurna.

Untuk itu, sebagai atasan, Anda perlu memberi karyawan kesempatan untuk interaksi sosial di tempat kerja. Pertimbangkan makan bersama tim mingguan, tamasya saat senangatau bahkan mengajak untuk Ikuti komunitas sesuai dengan minat dan bakat mereka.

5. Jadilah pendengar yang baik

Terakhir, cara untuk membangun budaya kerja yang baik adalah dengan menjadi pendengar yang baik. Menurut penelitian yang dikumpulkan oleh BudayaIQ 86% karyawan di perusahaan dengan budaya yang kuat merasa para senior mereka mendengarkan keluh kesah bawahan.

Tanyakan kepada karyawan tentang hal yang tidak sukai tentang budaya serta lingkungan kerja mereka saat ini. Menjadi pendengar yang baik terbukti membuat karyawan merasa dihargai dan usulan mereka didengarkan.

[ad_2]

Berita Terkait

Gerakan Percepatan Tanam, Produksi Beras Tahun 2024 Dipastikan Surplus di Atas Kebutuhan Konsumsi
Tarik Minat Investor Migas, Pemerintah Tak Wajibkan Kontraktor Gunakan Kontrak Skema Gross Split
Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Arah Kebijakan FED yang Penuh Ketidakpastian
Begini Penjelasan Mendag Zulkifli Hasan Soal Kepastian Pemerintah Tak Akan Buka Opsi Impor Bawang Merah
Lebih Tinggi dari Triwulan IV 2023, BI Perkirakan Pertumbuhan Ekonomi di Triwulan I dan II pada 2024
Ini yang Dibahas Menkeu Sri Mulyani Saat Bertemu Bilateral dengan Presiden European Investment Bank
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Sambut Baik Inisiatif IFC untuk Perluas Operasinya di Indonesia
Airlangga Hartarto Sebut Komoditas Emas dan Nikel Jadi Incaran Investasi, Konflik Geopolitik Iran – Israel
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Selasa, 21 Mei 2024 - 13:27 WIB

Gerakan Percepatan Tanam, Produksi Beras Tahun 2024 Dipastikan Surplus di Atas Kebutuhan Konsumsi

Sabtu, 18 Mei 2024 - 16:06 WIB

Tarik Minat Investor Migas, Pemerintah Tak Wajibkan Kontraktor Gunakan Kontrak Skema Gross Split

Rabu, 8 Mei 2024 - 14:06 WIB

Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Arah Kebijakan FED yang Penuh Ketidakpastian

Sabtu, 27 April 2024 - 14:31 WIB

Begini Penjelasan Mendag Zulkifli Hasan Soal Kepastian Pemerintah Tak Akan Buka Opsi Impor Bawang Merah

Kamis, 25 April 2024 - 13:55 WIB

Lebih Tinggi dari Triwulan IV 2023, BI Perkirakan Pertumbuhan Ekonomi di Triwulan I dan II pada 2024

Selasa, 23 April 2024 - 14:29 WIB

Ini yang Dibahas Menkeu Sri Mulyani Saat Bertemu Bilateral dengan Presiden European Investment Bank

Sabtu, 20 April 2024 - 09:53 WIB

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Sambut Baik Inisiatif IFC untuk Perluas Operasinya di Indonesia

Kamis, 18 April 2024 - 15:44 WIB

Airlangga Hartarto Sebut Komoditas Emas dan Nikel Jadi Incaran Investasi, Konflik Geopolitik Iran – Israel

Berita Terbaru

Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyelenggarakan kegiatan sosialisasi Program Indonesia Kompeten 2024 di Hotel Pullman, Jakarta (16/5/24). (Doc.BNSP)

Nasional

Sosialisasi Kebijakan Sertifikasi oleh BNSP Berjalan Sukses

Sabtu, 18 Mei 2024 - 00:10 WIB