GRASP2030 Rayakan Ultah Pertama, Gandeng 22 Bisnis dan Organisasi Kurangi Food Loss and Waste

- Pewarta

Kamis, 15 Desember 2022 - 09:21 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BUSINESS TODAY – GRASP2030 (Gotong Royong Atasi Susut Limbah Pangan 2030), merayakan ulang tahunnya yang pertama pada 8 September 2022 dengan mengadakan seminar hybrid GRASP2030 Anniversary “One-Year Collaboration Journey to Reduce Food Loss and Waste.

GRASP2030 adalah poneer gerakan sukarela intervensi pengurangan sampah makanan dari hulu ke hilir yang digagas oleh Indonesia Business Council for Sustainable Development (IBCSD),

Perayaan setahun perjalanan ini, menjadi semakin bermakna karena dihadiri oleh:

  1. Direktur Kewaspadaan Pangan dan Gizi BAPANAS Nita Yulianis,
  2. Tim Pengendali Dampak Lingkungan Direktorat Penanganan Sampah KLHK Windi Andriani,
  3. Managing Director WRAP Asia-Pacific Claire Kneller,
  4. P4G Director of Partnerships Robyn McGuckin,
  5. President IBCSD Shinta Kamdani, 6. GRASP2030 Steering Group Cogito Ergo S. R dan
  6. Head of Communication and Sustainability Sintesa Group, Inka Prawirasasra serta
  7. Member GRASP2030, perusahaan, organisasi dan instansi.

Sejak diluncurkan di tahun 2021, GRASP2030 telah berkomitmen menyatukan semua pelaku bisnis dan mitra pendukung rantai sistem pangan di Indonesia.

Untuk mengambil tindakan nyata mengurangi separuh food loss and waste (FLW) pada tahun 2030 seperti Tujuan 12.3 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB/SDGs) dan Tujuan 2 Mengurangi Masalah Kelaparan.

Kepedulian pemangku kepentingan terhadap FLW terbukti dalam waktu kurun satu tahun, GRASP2030 telah menggandeng lebih dari 20 anggota dari sektor industri makanan dan minuman, perhotelan, start-ups, think tanks, organisasi donasi makanan dan retail.

“Dalam satu tahun ke belakang IBCSD, mencoba memfasilitasi hal tersebut melalui GRASP 2030 dengan meningkatkan kapasitas sektor swasta dalam mengelola dan mengurangi sampah makanan.”

“Dengan pendekatan Target-Measure-Act yang dijalankan dalam kegiatan working group maupun aktivitas lainnya” ucap President IBCSD, Shinta W. Kamdani dalam membuka acara.

“Selebrasi atas pencapaian di tahun pertama ini saya harap dapat menjadi motivasi untuk GRASP2030 dapat on-track dan terus berkembang dalam mencapai tujuan kita bersama tujuan kita dalam mengurangi separuh food loss dan food waste tercapai di tahun 2030,” terang Shinta.

GRASP2030 Perkuat Komitmen Bisnis dan Mitra Kurangi Food Loss and Waste

Berbicara tentang sampah dan sisa makanan, menurut FAO, hal ini menyebabkan kerugian triliunan dolar bagi industri dan menyumbang 8-10% emisi global yang dapat mempercepat perubahan iklim.

Diketahui dari The Economist Intelligence Unit, Indonesia merupakan penyumbang sampah makanan terbesar kedua di dunia.

Pernyataan ini didukung oleh hasil Kajian FLW BAPPENAS selama satu dekade terakhir, setidaknya muncul 115-184 kg timbulan sampah makanan per kapita per tahun.

Mirisnya Global Hunger Index menyatakan Indonesia masih berada di tingkat kelaparan serius. Artinya ada ketimpangan antara makanan yang diproduksi, dikonsumsi, didistribusikan dan terbuang.

Melihat fenomena ini, strategi penanganan food loss and waste akan membutuhkan beberapa aktor dari berbagai sektor untuk mengambil tindakan bersama.

“Data is the new gold. Apa yang kita lakukan tidak ada artinya tanpa measurement dan reporting.”

“Sehingga saat 2030 nanti, sudah ada ada laporan bahwa Indonesia pasti sudah mengurangi sampah makanan,” ucap Cogito Ergo S. R., GRASP2030 Steering Group dan General Manager FoodCycle Indonesia.

“Tentu kita masih membutuhkan kolaborasi-kolaborasi selanjutnya. Kami mengajak signatories untuk bisa mengajak network-nya untuk bergabung dalam GRASP2030.”

Cogito menambahkan GRASP2030 terus berupaya mendukung Program Prioritas Pemerintah dalam RPJMN untuk meningkatkan ketersediaan, akses dan kualitas konsumsi makanan dan pembangunan Rendah Karbon.

Dengan membentuk dua working group yaitu Measurement-Reporting serta Food Donation.

Gerakan ini juga telah meluncurkan website yang dapat menjadi acuan untuk berbagi informasi kabar terbaru dan praktik terbaik seputar pengurangan FLW.

Tak hanya itu, GRASP2030 aktif berdialog dengan pemerintah terkait dan berupaya membangun kesadaran masyarakat agar lebih bijak dalam mengkonsumsi makanan melalui Kampanye Media Sosial bertajuk #Consumindful.

Sintesa Peninsula Hotel Palembang, sebagai salah satu anggota, menerapkan financial model untuk FLW dengan memanfaatkan teknologi “Food Waste Tracker” dari Leanpath.

Beberapa poin penting lainnya yang disampaikan dalam webinar ini adalah Badan Pangan Nasional bekerja sama dengan salah satu anggota GRASP2030.

Yaitu Surplus Indonesia, bersama Sarinah dan HIPPINDO dalam menginisiasi program Sarinah Bebas Food Waste, yang merupakan kerjasama pemerintah-swasta dalam turut mendukung pengurangan FLW.

Dalam diskusi, KLHK menjelaskan bahwa data sampah makanan merupakan yang terbesar dari total sampah Indonesia dan masyarakat juga perlu untuk diberikan pemahaman pemilahan sampah dari rumah tangga dan pengumpulan terjadwal atau sudah terpilah.

Saat ini KLHK sedang melakukan capacity building bagi pemda hingga tingkat kecamatan untuk memastikan sistem mekanisme pengumpulan dan penyiapan sarana siap untuk mendukung gerakan tersebut.

Menyongsong G20, KLHK berkolaborasi dengan Pemda Bali menerapkan sistem pengumpulan sampah terpisah.

Kini dorongan untuk mengambil tindakan terhadap food loss and waste telah menjadi perhatian banyak pihak.

Melalui GRASP2030 diharapkan lebih banyak bisnis dan mitra rantai pasok yang peduli dan mengambil aksi mewujudkan tujuan mengurangi setengah food loss and waste di 2030.***

Berita Terkait

Gerakan Percepatan Tanam, Produksi Beras Tahun 2024 Dipastikan Surplus di Atas Kebutuhan Konsumsi
Tarik Minat Investor Migas, Pemerintah Tak Wajibkan Kontraktor Gunakan Kontrak Skema Gross Split
Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Arah Kebijakan FED yang Penuh Ketidakpastian
Begini Penjelasan Mendag Zulkifli Hasan Soal Kepastian Pemerintah Tak Akan Buka Opsi Impor Bawang Merah
Lebih Tinggi dari Triwulan IV 2023, BI Perkirakan Pertumbuhan Ekonomi di Triwulan I dan II pada 2024
Ini yang Dibahas Menkeu Sri Mulyani Saat Bertemu Bilateral dengan Presiden European Investment Bank
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Sambut Baik Inisiatif IFC untuk Perluas Operasinya di Indonesia
Airlangga Hartarto Sebut Komoditas Emas dan Nikel Jadi Incaran Investasi, Konflik Geopolitik Iran – Israel
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Selasa, 21 Mei 2024 - 13:27 WIB

Gerakan Percepatan Tanam, Produksi Beras Tahun 2024 Dipastikan Surplus di Atas Kebutuhan Konsumsi

Sabtu, 18 Mei 2024 - 16:06 WIB

Tarik Minat Investor Migas, Pemerintah Tak Wajibkan Kontraktor Gunakan Kontrak Skema Gross Split

Rabu, 8 Mei 2024 - 14:06 WIB

Indonesia Hadapi Beberapa Risiko Global, Salah Satunya Arah Kebijakan FED yang Penuh Ketidakpastian

Sabtu, 27 April 2024 - 14:31 WIB

Begini Penjelasan Mendag Zulkifli Hasan Soal Kepastian Pemerintah Tak Akan Buka Opsi Impor Bawang Merah

Kamis, 25 April 2024 - 13:55 WIB

Lebih Tinggi dari Triwulan IV 2023, BI Perkirakan Pertumbuhan Ekonomi di Triwulan I dan II pada 2024

Selasa, 23 April 2024 - 14:29 WIB

Ini yang Dibahas Menkeu Sri Mulyani Saat Bertemu Bilateral dengan Presiden European Investment Bank

Sabtu, 20 April 2024 - 09:53 WIB

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Sambut Baik Inisiatif IFC untuk Perluas Operasinya di Indonesia

Kamis, 18 April 2024 - 15:44 WIB

Airlangga Hartarto Sebut Komoditas Emas dan Nikel Jadi Incaran Investasi, Konflik Geopolitik Iran – Israel

Berita Terbaru

Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyelenggarakan kegiatan sosialisasi Program Indonesia Kompeten 2024 di Hotel Pullman, Jakarta (16/5/24). (Doc.BNSP)

Nasional

Sosialisasi Kebijakan Sertifikasi oleh BNSP Berjalan Sukses

Sabtu, 18 Mei 2024 - 00:10 WIB