LINGKARIN.COM – Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke Pasar Stasiun Ponorogo, salah satu pasar tradisional di Kota Ponorogo, Jawa Timur, Minggu 25 Desember 2022, untuk memantau perkembangan harga sembako selama libur Natal dan Tahun Baru 2023.

Dengan masih mengenakan sarung dan atasan gamis putih usai mengisi kuliah subuh di Masjid Al Manar Universitas Muhammadiyah Ponorogo, Mendag yang akrab disapa Zulhas itu mendatangi sejumlah lapak pedagang dan memborong sembako untuk dibagikan langsung kepada warga yang ada di sekitar lokasi sidak.

Aksinya bagi-bagi sembako dan uang belanja kepada warga itu pun mendapat sambutan antusias para pedagang dan pengunjung pasar.

Rakyat Sudah Muak dengan Wacana dan Agenda Perpanjangan Jabatan atau 3 Periode Tahukah Anda, Apa Sebutan untuk Bartender Wanita?

“Kami ingin memastikan harga sembako di masyarakat terkendali,” ucap Zulhas kepada pedagang dan pengunjung pasar.

Mendag membeli langsung sejumlah komoditas kebutuhan pokok, seperti beras, minyak goreng kemasan, daging ayam, tempe, dan beberapa komoditas pokok lain, untuk memastikan harga.

Ia pun menanyakan kepada para pedagang terkait ketersediaan stok sembako selama masa Natal dan Tahun Baru dan perkembangan harga selama 1-2 pekan terakhir.

Kejati Jateng Beri Keterangan Resmi Soal Berita Penculikan dan Penganiayaan Pengusaha AH Jelang Hari Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 Jokowi Sebut Harga Barang Terkendali

“Ini luar biasa Pak Giri (Sugiri Sancoko) ini lho. Ini Pak Bupatinya ‘jempol dua’. Di sini harga-harga sangat terkendali.”

“Cabe turun harganya. Harga beras yang (dari) Bulog ada malah hanya Rp45 ribu (per kemasan isi 5 kilogram), berarti harganya per kilo Rp9 ribu, mestinya bisa plus Rp20 ribu untuk ongkos transpor.”

“Tempe stabil, sayur stabil. Pendek kata harga-harga sembako di Ponorogo stabil. Mudah-mudahan Natal dan Tahun Baru lancar semuanya,” kata Zulkifli Hasan usai sidak.

Portal Berita Lingkarin.com Mengucapkan Selamat Hari Raya Natal 2022 Kamaruddin Simanjuntak Lapor ke Polda Jawa Tengah, Kasus Penculikan dan Penyiksaan Terhadap Klien

Meskipun harga tempe dan tahu saat ini masih cukup tinggi dampak kenaikan harga kedelai, Mendag memastikan tidak ada lagi kenaikan signifikan.

“Januari (2023) pasokan kedelai nanti datang (harga turun) sekitar Rp11 ribu per kilogram,” ujar Mendag.

Ia berharap kondisi di Ponorogo juga terjadi di daerah-daerah lain di Indonesia.

Sudah Garis Tangannya Begitu, Wapres: Parpol Tidak Lolos Verifikasi Tak Perlu Salahkan Siapapun Pengusaha Agus Hartono Diduga Diculik dan Disiksa dengan Cara Preman oleh Penyidik Kejati Jateng

Stok barang ada, harganya juga terjangkau.

“Kalau naiknya kelewatan nanti (harga) disubsidi oleh pemerintah,” tegas Mendag.

Terkait stok beras, masyarakat diimbau untuk tidak terlalu khawatir. Sebab pada periode Februari-Maret 2023 pemerintah melalui Perum Bulog akan membeli 1,2 juta ton beras.

Pada Akhirnya Proyek Kereta Cepat dan IKN Nusantara Jadi Beban Presiden 2024-2029 CEK FAKTA: Anies Baswedan Dikabarkan Gantikan Posisi Surya Paloh di Partai NasDem

“Jadi tidak usah kuatir, harga tetap akan bagus. (Harga) gabah bisa Rp5.500 hingga Rp6 ribu per kilogram. Sedangkan harga beras bisa Rp9 ribu hingga Rp9. 509 per kilogram,” katanya.

“Dan seandainya nanti di sentra-sentra pertanian petani bisa stok, kita bisa diberitahu agar kita bisa beli bersama Bulog.”

“Jika perlu Pak Bupati bisa kasih tahu kita, dimana ada beras banyak (akan) kita beli. Biar harga beras (petani) tetap mahal, harga bagus,” ujar Mendag.***