‘Tidak ada impunitas’ untuk kebakaran pusat penahanan migran: presiden Meksiko

- Pewarta

Kamis, 30 Maret 2023 - 03:12 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador telah berjanji “tidak akan ada impunitas” bagi mereka yang bertanggung jawab kebakaran di pusat penahanan yang menyebabkan puluhan migran tewas, karena kelompok hak asasi menuntut jawaban dan meminta pertanggungjawaban atas kebakaran fatal minggu ini.

“Kami tidak akan menyembunyikan apa pun dan tidak akan ada impunitas,” kata Lopez Obrador dalam jumpa pers hariannya pada hari Rabu.

Raja Charles mengunjungi Jerman dalam kunjungan luar negeri pertama sebagai raja Inggris

Perang Rusia di Ukraina memakan banyak korban perempuan, kata UNFPA

Mereka yang diketahui bertanggung jawab atas “penyebab tragedi menyakitkan ini akan dihukum sesuai dengan hukum”, kata pemimpin Meksiko itu.

Itu kebakaran terjadi Senin malam di fasilitas penahanan di Ciudad Juarez, sebuah kota di Meksiko utara di seberang perbatasan Amerika Serikat dari El Paso, Texas.

Sedikitnya 38 migran tewas dan lebih dari dua lusin lainnya luka-luka dalam tragedi tersebut, yang menurut para pembela hak asasi menyoroti meningkatnya pembatasan yang dihadapi para pencari suaka yang terikat AS di perbatasan selatan negara itu dengan Meksiko.

‘Empire menyerang balik’: Keanekaragaman di puncak politik Inggris dipuji

Begini Respons Presiden Jokowi Soal Keikutsertaan Tim Nasional Israel dalam Piala Dunia U-20 2023

Keadaan pasti dari kebakaran itu masih belum jelas, tetapi Lopez Obrador mengatakan pada Selasa bahwa kobaran api dimulai oleh para migran yang memprotes keputusan untuk mendeportasi mereka ke negara asal mereka.

Fasilitas penahanan menahan 68 migran dari Amerika Tengah dan Selatan, kata Institut Imigrasi Nasional Meksiko.

Sebagian besar orang tewas atau terluka dalam kebakaran itu dari Guatemalasedangkan korban lainnya berasal dari Honduras, El Salvador, Venezuela, Kolombia dan Ekuador, kata pihak berwenang.

Indonesia – Israel Tak akan Punya Hubungan Diplomatik, Mahfud MD: Hingga Palestina Merdeka

Termasuk Pasutri Pemilik Travel Umrah, 3 Orang Tersangka Akibatkan Ratusan Jemaah Terlantar di Saudi

‘Bagaimana mungkin mereka tidak mengeluarkannya?’

Sebuah video pendek yang beredar di media sosial pada hari Selasa yang tampaknya merupakan rekaman keamanan dari dalam pusat penahanan selama kebakaran menunjukkan orang-orang menendang jeruji pintu yang terkunci. Tiga orang berseragam terlihat berjalan melewati tanpa berusaha membuka pintu.

Menteri Dalam Negeri Meksiko Adan Augusto Lopez kemudian mengonfirmasi kebenaran video tersebut kepada media lokal.

Agar Berjalan Sesuai Jadwal, Menko Polhukam Mahfud MD Minta Ormas Islam Kawal Pemilu 2024

Presiden Jokowi Larang Buka Puasa Bersama, Kiai Said Aqil Siradj: Menyinggung Perasaan Umat Islam

“Peristiwa yang menghancurkan ini menunjukkan sistem penegakan imigrasi yang benar-benar tidak manusiawi. Bagaimana mungkin pihak berwenang Meksiko membiarkan manusia terkunci tanpa ada cara untuk melarikan diri dari api?” kata Erika Guevara-Rosas, direktur Amerika di Amnesty International.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, kelompok hak asasi mendesak pihak berwenang Meksiko untuk menyelidiki sepenuhnya apa yang terjadi, termasuk “tuduhan bahwa para migran dibiarkan terkunci saat kebakaran terjadi”.

Pada hari Selasa, sekitar 100 migran berkumpul di luar pintu fasilitas imigrasi untuk meminta informasi tentang kerabat.

Terkait Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara, KPK Telah Periksa 195 Apatatur Negara

Plt Ketua Umum PPP Mardiono Bertemu Wakil Rais Aam PBNU KH Afifuddin, Ini yang Dibahas

Katiuska Marquez, seorang wanita Venezuela berusia 23 tahun dengan dua anaknya, berusia 2 dan 4 tahun, sedang mencari saudara tirinya, Orlando Maldonado, yang bepergian bersamanya.

“Kami ingin tahu apakah dia masih hidup atau sudah mati,” katanya. Dia bertanya-tanya bagaimana semua penjaga yang ada di dalam bisa keluar hidup-hidup dan hanya migran yang meninggal. “Bagaimana mungkin mereka tidak mengeluarkannya?”

Pendukung hak asasi mengatakan telah terjadi peningkatan jumlah pencari suaka yang tiba di kota-kota perbatasan Meksiko dalam beberapa pekan terakhir dengan harapan mencapai AS, meningkatkan ketegangan antara migran dan pihak berwenang.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengandalkan Meksiko untuk membantu mengekang rekor jumlah kedatangan di perbatasan, termasuk oleh memperluas kebijakan pengusiran era pandemi yang dikecam secara luas yang dikenal sebagai Judul 42.

Pada 11 Mei, pemerintahan Biden berencana untuk melakukannya mengakhiri kebijakan dan menggantinya dengan kebijakan baru yang melarang suaka bagi siapa saja yang melakukan perjalanan melalui Meksiko tanpa terlebih dahulu mencari perlindungan di sana.

Rafael Velasquez, direktur negara untuk Komite Penyelamatan Internasional (IRC) di Meksiko, kepada Al Jazeera setelah kebakaran infrastruktur kemanusiaan di Meksiko tegang dan “kekurangan sumber daya” di tengah lonjakan kedatangan.

“Kami juga telah melihat peningkatan operasi penahanan oleh pemerintah Meksiko yang berlangsung di hotel, di jalan, dan bahkan di tempat penampungan masyarakat sipil di mana orang yang membutuhkan perlindungan internasional berlindung dan mencari keselamatan,” kata Velasquez.

Menurut data yang dibagikan oleh Amnesty International, pihak berwenang Meksiko menahan setidaknya 318.660 orang di pusat penahanan migran tahun lalu dan mengusir lebih dari 106.000 orang, termasuk anak-anak dan remaja.

Demonstran memegang poster saat mereka mengambil bagian dalam protes menyusul kebakaran fatal Ciudad Juarez, di luar gedung kementerian dalam negeri, di Mexico City, Meksiko, 29 Maret 2023 [Henry Romero/Reuters]

Berita Terkait

Nyanyi Bareng dan Disambut Riuh Warga, Inilah Momen Prabowo Subianto Mampir Makan Bakso di Cimahi
Fogging dan Dekontaminasi, Jadi Upaya Antisipasi Wabah Penyakit Pasca Banjir di Kabupaten Demak
Ukraina bersiap untuk serangan balik saat Putin membuat ancaman nuklir
‘Empire menyerang balik’: Keanekaragaman di puncak politik Inggris dipuji
Perang Rusia di Ukraina memakan banyak korban perempuan, kata UNFPA
Raja Charles mengunjungi Jerman dalam kunjungan luar negeri pertama sebagai raja Inggris
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Sabtu, 2 Maret 2024 - 10:27 WIB

Nyanyi Bareng dan Disambut Riuh Warga, Inilah Momen Prabowo Subianto Mampir Makan Bakso di Cimahi

Selasa, 27 Februari 2024 - 11:04 WIB

Fogging dan Dekontaminasi, Jadi Upaya Antisipasi Wabah Penyakit Pasca Banjir di Kabupaten Demak

Jumat, 31 Maret 2023 - 21:21 WIB

Ukraina bersiap untuk serangan balik saat Putin membuat ancaman nuklir

Kamis, 30 Maret 2023 - 21:14 WIB

‘Empire menyerang balik’: Keanekaragaman di puncak politik Inggris dipuji

Kamis, 30 Maret 2023 - 15:13 WIB

Perang Rusia di Ukraina memakan banyak korban perempuan, kata UNFPA

Kamis, 30 Maret 2023 - 09:13 WIB

Raja Charles mengunjungi Jerman dalam kunjungan luar negeri pertama sebagai raja Inggris

Kamis, 30 Maret 2023 - 03:12 WIB

‘Tidak ada impunitas’ untuk kebakaran pusat penahanan migran: presiden Meksiko

Berita Terbaru