‘Empire menyerang balik’: Keanekaragaman di puncak politik Inggris dipuji

- Pewarta

Kamis, 30 Maret 2023 - 21:14 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Saat Humza Yousaf menjadi pemimpin baru Skotlandia minggu ini, dunia politik Inggris memasuki era baru keragaman.

Dengan Yousaf asal Pakistan yang bertanggung jawab di Holyrood dan Rishi Sunak, yang nenek moyangnya berasal dari India, memimpin di Westminster, dapat dikatakan bahwa Inggris sedang merintis jalan baru dalam sejarah pascakolonial.

PROPAMI Kembali Selenggarakan Program Pendidikan Bersertifikasi untuk Certified Equity Sales (CES)

China Desak Negara-Negara Tetangga Upayakan ‘Perdamaian yang Bertahan Lama’

“Kekaisaran menyerang balik,” tweet Jelina Berlow-Rahman, seorang pengacara hak asasi manusia di Glasgow, setelah kemenangan Yousaf.

Berlow-Rahman, putri imigran Bangladesh, melihat momen itu sebagai salah satu kemenangan yang memicu kebanggaan pada orang tuanya sendiri, yang bekerja keras untuk memberi anak-anak mereka awal kehidupan yang lebih baik.

“Lebih sulit bagi orang-orang dari negara yang beragam etnis untuk membuktikan diri dan berintegrasi, terutama ketika mereka berasal dari minoritas yang terlihat,” katanya kepada Al Jazeera.

Feri Filipina Terbakar, Sedikitnya 31 Tewas

Menghapus kuda nil Pablo Escobar dari Kolombia menelan biaya $3,5 juta

Dibesarkan di London, pengacara hak asasi manusia Berlow-Rahman pindah ke Skotlandia untuk belajar.

Tapi tidak seperti Yousaf, yang mendukung kemerdekaan Skotlandia, dia tidak ingin Inggris pecah, jadi tidak mungkin mendukung Partai Nasional Skotlandia miliknya.

Dia juga bukan penggemar pemerintahan Konservatif sayap kanan Sunak, yang terus maju perundang-undangan yang kontroversial bertujuan menindak para pencari suaka yang tiba di Selat Inggris.

Anggota parlemen sayap kanan Austria keluar dari pidato Zelenskyy

Warga Zimbabwe marah dengan paparan Al Jazeera tentang elit penyelundupan emas

Dia bertanya-tanya apakah Sunak dan Menteri Dalam Negeri Suella Braverman, yang orang tuanya berasal dari India berasal dari Kenya dan Mauritius, merasa bahwa, sebagai minoritas, mereka harus membuktikan diri kepada partainya.

“Itu cara mereka melakukannya,” katanya. “Terkadang bahasa dan sikapnya bisa dilunakkan.”

Dari seluruh perbedaan politik, Foysol Choudhury, anggota Parlemen Skotlandia dari Partai Buruh kelahiran Bangladesh, mengatakan bahwa kebangkitan Yousaf ke tampuk kekuasaan merupakan momen yang membanggakan bagi masyarakat Asia Selatan.

‘Perang iklim’: Australia membatasi pencemar utama bahan bakar fosil

Meksiko membuka penyelidikan pembunuhan atas kebakaran mematikan di pusat migran

“Saya tahu betapa sulitnya menjadi minoritas dan terjun ke dunia politik,” katanya. “Itu adalah sesuatu yang harus dirayakan. Saya sangat bangga padanya.”

Untuk membuat perbedaan, Yousaf harus membela idenya sendiri, katanya.

Tetapi meskipun ide-ide itu pasti akan berbeda dari idenya sendiri, dia akan selalu siap untuk chai dengan teman lamanya.

Bangladesh di kursi panas atas kesepakatan kekuasaan Adani

Arab Saudi Sepakat Bergabung dengan Organisasi Kerja Sama Shanghai

Seringkali, mereka bergabung dengan Anas Sarwar, pemimpin Partai Buruh Skotlandia yang lahir dari Muslim Pakistan.

“Sering kali, setelah debat, kami akan keluar bersama dan membicarakan hal-hal lain,” katanya.

“Itu menunjukkan kita semua manusia.”

Bagi Qasim Hanif, penggagas Scots Asians for Independence yang berbasis di Glasgow, prospek seorang Scots-Pakistan dan British Indian merundingkan pembagian Inggris terlalu menarik untuk diabaikan.

“Pada tahun 1947, Kerajaan Inggris tidak akan meramalkan hal ini,” katanya. “Beberapa dari penjajah itu akan kembali ke kuburan mereka.”

Yousaf mengatakan dia ingin meyakinkan “mayoritas yang berkelanjutan” sebelum menembakkan senjata awal pada “indyref2” – referendum kedua yang diusulkan oleh pemerintah Skotlandia tentang pemisahan diri.

Pemungutan suara terakhir, pada tahun 2014, melihat sebagian besar orang Skotlandia memilih untuk tetap tinggal.

Namun, referendum keanggotaan Uni Eropa 2016 mengubah pendapat.

Sementara mayoritas di Inggris memilih untuk keluar dari blok tersebut, sebagian besar orang Skotlandia ingin tetap berada di UE – sebuah perpecahan yang membuat gerakan kemerdekaan Skotlandia mendapatkan kembali momentumnya.

Hanif yakin Yousaf benar dengan membuang rencana pendahulunya Nicola Sturgeon untuk mengubah pemilihan umum Inggris berikutnya menjadi referendum de facto.

“Dia tahu bagaimana bermain politik. Jika dia menyerukan referendum de facto, dia sudah berada di belakang, ”katanya. “Pembentukan Inggris akan mengikat Anda dalam pertempuran hukum selama bertahun-tahun.”

Tapi dia berharap Yousaf akan langsung berperang, mengajukan tantangan hukumnya ke Pasal 35 veto pemerintah Inggris di Skotlandia. reformasi gender yang kontroversialyang akan memudahkan orang untuk mengubah jenis kelamin yang diakui.

“Mereka harus menghormati keinginan Parlemen Skotlandia,” katanya.

Sebagai langkah awal, ini adalah langkah berisiko tinggi.

Beberapa, tidak terkecuali di dalam partai Yousaf sendiri, mempertanyakan kebijaksanaan menggandakan berkas yang membingungkan minggu-minggu terakhir Sturgeon menjabat.

Yousaf telah dicemooh sebagai pemimpin kontinuitas dari sebuah partai yang telah berpuas diri setelah 16 tahun berkuasa.

Namun pembelaannya yang gigih terhadap nilai-nilai progresif partai telah menegaskan kembali manifesto SNP, membawa jurang pemisah antara Skotlandia dan Inggris menjadi fokus yang lebih tajam.

Sebagai warga negara Prancis yang tiba di Skotlandia pasca-Brexit, Assa Samaké-Roman sangat menyadari perbedaan jalur imigrasi kedua negara.

“Apa yang Tories lakukan di pemerintahan adalah peluit anjing di ujung kanan,” kata wartawan itu. “Di Skotlandia, mereka tidak memiliki itu.

“Inilah inti dari kemerdekaan Skotlandia. SNP berkampanye untuk menghindari kebijakan sosial dan imigrasi yang kejam yang bahkan tidak dipilih Skotlandia, ”katanya.

Dalam pandangannya, Tories karya Sunak di Westminster mewakili “merek Inggris yang beracun”.

Sebaliknya, Skotlandia mendukung nasionalisme sipil.

“Itu berarti meskipun saya baru di sini beberapa tahun, saya tetap sah sebagai orang Skotlandia seperti orang lain,” kata Samaké-Roman.

Pemimpin Muslim pertama Skotlandia

Sebagai Muslim pertama yang memimpin negara demokrasi Barat, kemenangan Yousaf bergema di luar Inggris.

“Sebagai warga negara Prancis, saya berpikir: ‘wow, di sinilah Skotlandia berada’,” katanya. “Saya bahkan tidak bisa membayangkan memiliki presiden Muslim di Prancis karena ada begitu banyak Islamofobia.”

Tapi Yousaf tidak akan mudah.

Seperti bagian Inggris lainnya, Skotlandia telah muncul memar karena pukulan ganda COVID dan Brexit.

Dia akan memasuki kantor dalam mode pemadam kebakaran, mengatasi dampak yang terus berlanjut atas kegagalan pengadaan feri – sekarang terlambat lima tahun dan 240 juta pound ($ 300 juta) melebihi anggaran – mencatat daftar tunggu rumah sakit dan tekanan biaya hidup.

Dia juga mewarisi sebuah partai dalam krisis.

Selama kontes kepemimpinan, terungkap petinggi SNP telah menyesatkan pers atas penurunan 30.000 angka keanggotaan, sebuah skandal yang menyebabkan pengunduran diri kepala eksekutif Peter Murrell, suami Sturgeon.

Dan polisi saat ini sedang menyelidiki hilangnya dana sebesar 600.000 pound ($740.000) dari kas partai.

Anggota Partai Nasional Skotlandia (SNP) yang baru terpilih dari Parlemen Skotlandia (MSP) Humza Yousaf (Tengah), tersenyum saat berjalan ke bawah setelah upacara sumpah dan pengukuhan di Parlemen Skotlandia di Edinburgh, Skotlandia pada 11 Mei 2011 [File: David Moir/Reuters]

Berita Terkait

Nyanyi Bareng dan Disambut Riuh Warga, Inilah Momen Prabowo Subianto Mampir Makan Bakso di Cimahi
Fogging dan Dekontaminasi, Jadi Upaya Antisipasi Wabah Penyakit Pasca Banjir di Kabupaten Demak
Ukraina bersiap untuk serangan balik saat Putin membuat ancaman nuklir
Perang Rusia di Ukraina memakan banyak korban perempuan, kata UNFPA
Raja Charles mengunjungi Jerman dalam kunjungan luar negeri pertama sebagai raja Inggris
‘Tidak ada impunitas’ untuk kebakaran pusat penahanan migran: presiden Meksiko
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Sabtu, 2 Maret 2024 - 10:27 WIB

Nyanyi Bareng dan Disambut Riuh Warga, Inilah Momen Prabowo Subianto Mampir Makan Bakso di Cimahi

Selasa, 27 Februari 2024 - 11:04 WIB

Fogging dan Dekontaminasi, Jadi Upaya Antisipasi Wabah Penyakit Pasca Banjir di Kabupaten Demak

Jumat, 31 Maret 2023 - 21:21 WIB

Ukraina bersiap untuk serangan balik saat Putin membuat ancaman nuklir

Kamis, 30 Maret 2023 - 21:14 WIB

‘Empire menyerang balik’: Keanekaragaman di puncak politik Inggris dipuji

Kamis, 30 Maret 2023 - 15:13 WIB

Perang Rusia di Ukraina memakan banyak korban perempuan, kata UNFPA

Kamis, 30 Maret 2023 - 09:13 WIB

Raja Charles mengunjungi Jerman dalam kunjungan luar negeri pertama sebagai raja Inggris

Kamis, 30 Maret 2023 - 03:12 WIB

‘Tidak ada impunitas’ untuk kebakaran pusat penahanan migran: presiden Meksiko

Berita Terbaru

Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) menyelenggarakan kegiatan sosialisasi Program Indonesia Kompeten 2024 di Hotel Pullman, Jakarta (16/5/24). (Doc.BNSP)

Nasional

Sosialisasi Kebijakan Sertifikasi oleh BNSP Berjalan Sukses

Sabtu, 18 Mei 2024 - 00:10 WIB